Tags

, ,


= Ayamku =

Pagi yang cerah. Matahari tampak malu-malu mengeluarkan cahayanya. Hanya mengintip di balik awan-awan hitam dengan petir menyambar-nyambar. (itu mah mendung =_=”)

Tampak seorang pemuda yang tampan nan rupawan sedang bernyanyi-nyanyi sambil memandikan ayam jago kesayangannya yang baru dibeli kemarin sebagai pengganti Jabrik yang sudah wafat. Namanya  Kangta, suami baru BoA. (peace buat fans kangta – Boa, Cuma minjem nama)

“Nae dalg neomu  yeppo… micheo… Replay, replay, replay…” [Nae Dalg = ayamku]
“Oii Onew!! Ayo kita berangkat!! Ikut pengajian di rumah pak haji Siwon kagak???” teriak Junsu dengan suara lumba-lumbanya yang mengalahkan frekuensi suara amplitudo hingga membuat kabur tikus dan kecoak (?).

“Pengajian apaan??” tanya Onew bingung.

“Itu, Lady Heechul katanya mau tobat!!”

“Oh my got son!!!” pekik Onew yang langsung dapat timpukan beton dari Taemin.

“Dikata gue kambing ape?!” Taemin misuh-misuh. Pengaruh globalisasi duo evil kampung SMTOWN, sebut saja Evil Magnae Kyuhyun dan Lord Voldemort Choikang Changmin. Membuat anak laki-laki yang unyu-unyu nan polos ini terkontaminasi.

.

.

Setelah pulang dari pengajian, Onew pulang dengan wajah mules kebelet nangis. Bak anak hilang yang sedang nggigitin ujung sarung lapuknya, ia berjalan dengan gontai.

“Onew ah, gwenchana??” tanya Key nan cantik jelita cemas.

“Tidak ada ayam di hidangannya hueee… Semuanya serba steak daging sapi yang diimport langsung dari New Zeland!! Dasar pak haji Siwon sok kaya!!” gerutu Onew.

“Udah nggak usah suram gitu, tuh ada mie kari ayam!”

Mendengar kata ayam, mata Onew langsung bling-bling bersinar seperti shinee. Dengan semangat jaman Jonseon, dibukanya tudung di meja. Mukanya kembali cerah setelah memakai ponds total efect sekilo. Langsung dilahapnya mie kari ayam di meja itu.

“Nyummiee… Rasa ayamnya kerasaaa banget!!”

“Jjinjayeo??” tanya key berbinar sambil motongin daging dengan pisau gede.

Onew langsung keselek. “Ayamkuuuuuuuuuuuu………….”

“Tenaaaang!!! Itu mie kari ayam sepesial Indonesia!! Dengan irisan bawang, bumbu dan kaldu yang gurih, membuat rasa mie menjadi lezaat…”

“Jadi ayamku??”

“Tadi aye jual ke Jeng Jaejoong buat ngelunasin hutang ice creamnya Taemin dari jaman ring ding dong!!”

“Mwoyaa??? Ayamkuuuuuuuuuuuuuuu…………..”

END

 

=Telur atau Ayam?! =

Minggu yang cerah. Cerah dalam definisi sesungguhnya. Dari langit masih gelap hingga terang benderang, si unyu-unyu Taemin sudah ngejongkrok di depan kandang ayam babenya. Ngeliatin Boa dengan tatapan penuh nafsu… lapar. Maklum dia belum sarapan.

Ditatap Taemin yang ganteng, si boa jadi mesyem-mesyem nggak jelas. Ninggalin telor yang baru aja dikeluarkannya. Idiiih… ayamnya ganjen ini.

“Oi Taemin, ngapain disitu ngelihatin Boa??” tanya Onew yang khawatir dengan insiden Jabrik. Setelah ditatap tiga hari tiga malam oleh Changmin dengan satu pertanyaan ‘Kapan jabrik jadi ayam goreng?!’ sukses ngebuat Jabrik terserang penyakit jantung hingga kelepek-kelepek mati.

Sang babe turut berjongkok di sebelah anaknya yang unyu-unyu itu meskipun masih ileran dan penuh belek. Boa adalah ayam satu-satunya setelah ditinggal jabrik dan Kangta yang dijual paksa oleh key.

“Lagi ngerjain tugas dari yoon hye seongsaengnim, be. Kira-kira duluan mana ayam sama telor?” tanya Taemin.

“Gampang mah… Duluan ayam!!”

“Kok bisa? Ayam kan asalnya dari telor?!”

“Ya Ayam bisa ngeramin telor, telor nggak bisa ngeramin ayam!!”

“Ooh…” Taemin ngangguk-ngangguk kayak jogetnya mbak tike project pop waktu dugem. “Pantes kalo gitu!”

“Pantes apa?”

“Telor Kyuhyun hyung di twitter nggak netes-netes! Kyuhyun hyung nggak bisa ngeramin soalnya,”

“?????????????????????”

*Onew cengo*

END